Pusat Kajian Hortikultura
Universitas Muhammadiyah Malang
Pusat Kajian Hortikultura
Universitas Muhammadiyah Malang

Mengenal 'Sabuk' Orion

Author : Administrator | Selasa, 23 Desember 2014 14:27 WIB
Mengenal ''Sabuk'' Orion
 

Hujan yang turun pada sore hari selama sepekan terakhir membuat langit malam Jakarta cukup bersih. Alhasil, sejumlah bintang dan rasi bisa dengan mudah diamati. Salah satunya adalah rasi Orion atau lebih dikenal sebagai Lintang luku atau Waluku di Indonesia.

Rasi itu mudah dikenali dari dari tiga bintang segaris di tengahnya. Mereka terbit tepat di arah timur dan terbenam tepat di arah barat. Saat tengah malam berada di atas kepala seperti yang terlihat Sabtu (20/12) dini hari.

Ketiga bintang itu, dari barat ke timur, dinamai Mintaka, Alnilam, dan Alnitak. Menurut astronom Jim Kaler, seperti dikutip Space.com, kedua bintang terluar, yaitu Alnitak dan Mintaka, berasal dari frasa bahasa Arab yang berarti sabuk. Adapun Alnilam berarti untaian mutiara.

Dalam mitologi Yunani, ketiga bintang itu melambangkan sabuk Orion, sang pemburu. Di lihat dari belahan Bumi utara, pemburu itu dalam posisi berdiri sambil membawa tameng di kiri dan gada di tangan kanannya.

Astronom observatorium Kerajaan Inggris di Greenwich Tom Kerss menyebut ketiga bintang itu dikaitkan dengan kisah di Alkitab tentang tiga orang bijak (majus) dari timur mengunjungi bayi Yesus.


Jawa

Sudut pandang dan budaya berbeda membuat orang Jawa melihat Orion sebagai bajak sawah sehingga disebut Lintang Luku atau Bintang Bajak. Ketiga bintang segaris itu ada di antara bagian bajak yang berfungsi membalik tanah dan bagian pegangan bajak.

Mintaka, Alnilam, dan Alnitak juga bermakna penting bagi spiritualitas masyarakat Jawa. Menurut Pembina Himpunan Astronomi Amatir Jakarta Widya Sawitar, posisi segaris bintang diabadikan dalam kesegarisan tiga candi Buddha di Jawa Tengah, yaitu Borobudur, Pawon dan Mendut. Saat ketiga bintang berada di atas kepala, kemiringan garisnya mirip kemiringan garis imajiner menghubungkan ketiga candi.

Terlepas dari mitologi yang menyertai ketiga bintang segaris atau Orion, ketiga bintang itu bisa jadi patokan mengamati bintang lain di rasi Orion. Di sebelah kanan atas mereka, ada bintang Rigel warna biru sebagai bintang terterang di Orion. Di kiri bawah ada Betelgeuse, raksasa merah sebagai bintang terterang kedua. 

(M Zaid Wahyudi/Kompas)




http://nationalgeographic.co.id/berita/2014/12/mengenal-sabuk-orion

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image