Pusat Kajian Hortikultura
Universitas Muhammadiyah Malang
Pusat Kajian Hortikultura
Universitas Muhammadiyah Malang

Ilmuwan Temukan Teori Baru Asal Mula Bulan

Author : Administrator | Jum'at, 06 Juni 2014 10:57 WIB
Sumber: Viva News


Bulan
Bulan

VIVAnews - Para astronom mendapatkan temuan baru yang menemukan bahwa bulan terbentuk karena tabrakan sebuah planet dengan bumi. Temuan ini diyakini setelah ilmuwan meneliti batu bulan yang dibawa astronot Apollo beberapa tahun lalu.

Dikutip melalui BBC, Jumat 6 Juni 2014, temuan ini membenarkan teori yang menyatakan bahwa bulan dibentuk akibat bencana tabrakan yang terjadi dengan bumi pada 4,5 miliar tahun lalu. Teori ini sudah berkembang sejak 1980an namun masih menimbulkan pro kontra.

Planet yang bertabrakan dengan bumi itu bernama Theia. Diambil dari nama Dewi dalam mitologi Yunani. Theia adalah ibu dari Selena, Dewi Bulan. Theia hancur berantakan karena dampak tabrakan. Puing-puing Theia sebagian bercampur dengan bumi, sebagian lagi membentuk bulan.

"Teori ini berkembang namun belum ada yang menemukan bukti tabrakan itu hingga sekarang. Kini kami telah menemukan perbedaan kecil antara bumi dan bulan. Ini membuktikan hipotesa adanya tabrakan besar yang membentuk bulan. Perbedaan kecil ini bisa dilihat dari materi yang dikandung oleh bumi setelah bulan terbentuk," ujar Dr. Daniel Herwatz, ketua tim peneliti dari University of Goettingen.

Dr. Herwatz mengukur perbedaan komposisi isotopik dari oksigen yang terkandung dalam batu bulan, lalu dibandingkan dengan batu bumi. Hasilnya, Bumi dan Theia memiliki komposisi yang hampir mirip.

"Pertanyaan lanjutannya adalah, bagaimana dengan komposisi bebatuan yang ada di Mars dan asteroid atau meteorit lain di luar sistem tata surya? Apakah semua itu juga mewakili komposisi di dalam tata surya? Jika semua memiliki komposisi yang sama dengan bumi, maka teori ini tidak bisa diterima. Masih harus dilakukan penelitian lebih lanjut dengan meneliti sampel dari Merkuri dan Venus," ujar Prof. Halliday dari Oxford University.

Dr. Mahesh Anand dari The Open University menggambarkan penelitian ini sebagai hal yang 'menakjubkan' meski data yang diambil hanya dari 3 sampel batu planet yang berbeda. "Butuh analisa lebih lanjut dengan meneliti varian batu bulan yang lain," katanya.

Komposisi bulan dan bumi dianggap mirip karena beberapa hal. Pertama karena bumi memiliki perputaran yang cukup cepat sebelum tabrakan terjadi. Kedua adalah karena Theia memiliki ukuran yang cukup besar. Diprediksi, Bumi dan Theia bertabrakan dan menghasilkan ledakan dahsyat.

"Perbedaannya sangat kecil. Kami tidak tahu bagaimana prosesnya sampai bulan itu terbentuk. Yang kita butuhkan lebih lanjut adalah misi manusia ke bulan untuk mendapatkan contoh batu bulan dari bagian paling dalam. Batu ini pasti belum tercemar dampak meteorit dan matahari," kata Prof. Rob de Meijer dari Groningen Univeristy yang masih kontra dengan teori ini.




http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/510169-ilmuwan-temukan-teori-baru-asal-mula-bulan

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image